Beriringan ke Syurga~

Monday, May 19, 2008

As-Syahidah gadisku~

~As-Syahidah gadisku~
By=Nessa_syahirah
2.05 pg
~Aku berkarya kerna aku cintakan islam!~pc


~“Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja:masa dari waktu malam,untuk mereka tidur”(Adz-Dzariyat 51 :17)


Maisarah menutup kembali kitab suci itu,lantas mengucup dengan penuh kecintaan pada Kalam Illahi itu,usai dua surah dibacanya,azan subuh berkumandang,dia menyusun langkah menuju kekamar Ummi,sebaik pintu dikuak perlahan,sesusuk tubuh tua Immi sedang tersedu-sedu di penjuru bilik mengadap dinding yang merekah dan berlubang disana-sini kesan peluru bangsat israel laknatullah.pintu dikatup,kaki dilangkah longlai menuju ke kamar kecilnya semula.

“Assalamualaikum Ya Ummi”pipi Ummi dikucup seperti kebiasaan pagi.Ummi sibuk menghidangkan roti gandum yang masih panas.kucupan hangat dari bibir Ummi melekat didahi Maisarah.Mata Ummi memandang sayup wajah Manis satu-satunya permata hatinya yang tinggal.

“Hati-hati ya Maisarah”riak kebimbangan tidak berjaya disembunyikan.maisarah senyum segaris.

“Ummi,Insya Allah ,Allah akan memelihara Maisarah.”suapan terakhir disua ke Mulut.dia bangun.


Saat menyusuri jalan-jalan sempit menuju ke Madrasah Bait Laham,Maisarah seakan terdengar suara akhi Yahya Ayyash,teringat kata-kata Akhi Yahya Ayash sewaktu mereka beriringan tangan bersama menuju ke Madrasah sebelum Akhi dibawa pergi dulu.

“Kamu tahu kenapa Abi menamakan Aku Yahya Ayyash?”Ah!Akhi ku memang sentiasa bersemangat,Maisarah mengeleng pantas.

“Sebab Abi mahu aku menjadi seperti Yahya Ayyash ,pejuang yang telah syahid itu.Biar Penumpang bangsat itu tahu ,mereka memang berjaya membunuh Yahya Ayyash,tapi sebenarnya telah terlahir berjuta Yahya Ayash!”Aku yang baru berusia 8 tahun tika itu terangguk-agguk,apalah yang aku tahu,hanya pandai berteriak ketakutan saat bedilan-bedilan itu berlari-lari mencari mangsa,Akhi pula tidak pernah melepaskan tanganku,sentiasa membawaku disebalik dinding mencari perlindungan,kerapkali juga akhi dengan berani melemparkan batu-batu kecil,bahkan tentera yang lengkap bersenjata itu seakan takut dengan batu Akhi Ku. Bukankah Kuasa Allah itu kan lebih tinggi nilainya?

Aku juga mahu berjuang seperti Akhi,Aku mahu jadi seperti Syafiyah binti Abdul Mutalib,serikandi empunya keberanian dan kekuatan jiwa yang terselah diwaktu perang khandak.saat suku kaum Quraizah memungkiri janji dengan Nabi Muhammad s.a.w.Hassan pun tidak mempunyai keberanian untuk mendekati sang yahudi yang mengintip penempatan mereka,Syafiah jugalah yang tekad mengambil sebatang kayu dan memukul sang yahudi itu hingga mati terkulai.

“Masih ingat dengan si pejuang misteri?”soalan dari Aisyah tidak lama dahulu menari dibenak Maisarah.

Ah masakan aku lupa,pada Khaulah binti Azmar.saat pertempuran sengit berlangsung antara tentera pimpinan Khalid Ibnu Walid dengan tentera kafir Romawi ,Srikandi itu meluncur dengan kudanya meninggalkan para tentera berkuda yang lain,Panglima Khalid Ibnu Walid kagum dengan pejuang misteri yang tinggi lampai,berpakaian serba hitam ,yang kelihatan hanya kedua matanya sahaja,di pinggang pula tersisip pisau belati dengan baju besinya yang hampir tidak kelihatan kerana tertutup oleh pakaian labuhnya.

Akhirnya Panglima Khalid bin Walid mendekati dan meminta ,”Hai kamu,kecut hati kami melihat engkau,siapakah engkau?”

“Aku ialah Khaulah Binti Azwar,aku melihat abangku Dhirar ditangkap ,Lalu aku datang untuk menolongnya untuk membebaskan dia yang berperang kerana Allah!”

Ya!Aku juga akan turut berjuang di kerana Allah untuk membantu Akhiku!

Bunyi bedilan yang mengegarkan terasa meragut tangkai jantung Maisarah,spontan dia terperosok Dibalik runtuhan ,debar jantungnya usah dikata,sesak seluruh nafasnya,Saat itu dia sayu melihat beberapa orang kanak-kanak diangkat dan dibawa lari.bangsa pengecut itu memang takut denagn kanak-kanak lelaki yang akan membesar menjadi pemuda gagah yang bakal menentang mereka.

“Hey Penyangak!!,mahu dibawa kemana Puteraku,Syaitan Kamu semua.!”Ummi meraung mengejar tentera yang berlari membawa Akhi Ku.Aku saat itu menangis ditarik Mak cik Fatima masuk kerumahnya,keadaan waktu itu huru-hara,mereka mencari mana-mana kanak-kanak lelaki pun yang begitu tega menyerang mereka dngan batu,Akhi ku turut dibawa masuk kedalam sebuah lori dengan kasar,apalah sangat Kudrat kanak-kanak berusia 10 tahun jika dibandingkan dengan mereka yang bertubuh sasa dan tegap hasil santapan haram yang dijamah mereka saban hari itu,Ummi akhirnya terjelepok longlai saat Akhi ku dibawa pergi,masih terngiang –ngiang suara Akhi menjerit memanggil ummi saat Lori itu bergerak pantas meninggalkan kawasan yang mencatatkan episod duka itu. Entah mahu dibawa kemana,Ummi tidak tahu.kesedihan ummi bertambah selepas kesyahidan Abi.waktu jenazah Abi dibawa pulang,tidak setitis pun Air mata yang terbit dari Mata Ummi,Yang ada hanya laungan takbir semangat dari bibir Ummi.pancaindera-pancaindera itulah yang akan menjadi saksi ketabahan Ummi disaat perhitungan kelak!

Waktu keadaan reda sedikit,Maisarah berlari meneruskan sisa perjalanan ke Madrasah Bait Laham.itulah rutin hariannya sehari-hari.


Jika dinegara barat ,gosip terbaru artis meniti bibir sebaik bertemu rakan-rakan,disini,topik terbaru serangan demi serangan,bilangan angka korbannya,bilangan kemusnahannya ,itulah yang pertama kali terbit saat bertemu sahabat di Madrasah,kelas yang riuh dengan keluhan sepi saat ustazah Saudah melangkah masuk dengan wajah suramnya.

“Kamu semua dengar bukan berita mengenai serangan terbaru?”para pelajar terangguk-angguk.menunggu ayat seterusnya dari Ustazah Saudah.

“Ustazah rasa sudah tiba masanya anak-anak murid ustazah berjuang,melihat angka korban yang semakin meninggi,Ustazah pasti ada diantara kamu yang berani menjadi..”Suara Ustazah Saudah tersekat dikerongkong.para pelajar menelan air liur.

“Ustazah baru terima panggilan dari organisasi sayap pejuang Muslimat,mereka memerlukan lebih ramai pejuang dari kaum Muslimat,ada sesiapa yang berani untuk melakukan amaliyyah istisyhadiyyah?”Ustazah Maisarat tekad bersuara selepas satu keluhan berat dilepaskan dari mulunya.kelas sepi.mulut 23 orang pelajar muslimat yang memenuhi ruang kecil hampir roboh itu terkatup rapat.


* * * * *

Aminah meneruskan munajatnya sebaik selesai solat Zhohor,di sejadah usang itulah saban hari dia menghabiskan masanya,entah kenapa dia teringat pada Lamaran dari Ummu Umar buat anaknya Maisarah dua minggu lalu, belum pernah sedikitpun dikiaskan pada Maisarah Umar Walid,pemuda tegap itu memang kenal benar dengan Maisarah,rafiq karib Yahya Ayash itu memang boleh dipercayai untuk diserahkan Maisarah,puteri kasayangannya itu,biji-biji tasbih terus bergerak laju di tangan tua Aminah,seraya dia mengukir senyum,sudah dewasa Gadisku,sedar-sedar sudah mencuri perhatian sang kumbang.

“Assalamualaikum Ummi ku Sayang..”Maisarah memeluk Ummi dari belakang,usai berdoa selepas solat sebentar tadi,terus dia meluru kekamar Ummi,niatnya mahu mengkhabarkan tentang berita yang terbit dari mulut Ustazah Saudah di Madrasah tadi.

“manisnya senyuman ummi,rindu benar maisarah akan senyum itu Ummi..”dua pipi ibunya dikucup.

“Ummi gembira maisarah.”Maisarah mengerutkan dahi.

“Maisarah kenal bukan pada Umar?”

“Umar Walid?”Ummi terangguk-angguk

“Maisarah kagum padanya Ummi,solatnya di masjid Al-Aqsa tanpa sekelumit gerun pada pihak musuh,bahkan Ummi,dialah yang pakar membuat bahan letupan sebagai senjata Amaliyyah istiyhadiah,dia juga yang membakar semangat anak muda Al-Quds untuk menyerang tentera dengan lontaran batu.bahkan Ummi,Maisarah lihat dia sentiasa dibarisan hadapan setiap kali pertempuran berlaku,namun,Allah belum mengurniakan Syahid buatnya Ummi. ”tanpa sebarang syak,Maisarah berceloteh.

“Umar ingin menjadikan kamu permaisuri hatinya Maisarah”Maisarah terdiam,suasana sepi seketika,kemudian dipecahkan keluhan Maisarah,Aminah menguntum senyum,cuba memujuk rawan hati gadisnya.

“Kamu juga harus menjadi Zaujah buat pejuang islam Maisarah,Juga Ummi buat para pejuang,Kamu tahu nikmatnya bila kamu akan melihat kesyahidan suami dan putera-putera kamu?”.Maisarah memandang tepat kedalam mata Ummi,mencari pengertian,

“Ummi,Maisarah tekad melakukan Amaliyyah istiyhadiah Ummi..!!”Maisarah menjerit sekuat hati,namun jeritannya itu tersekat dikerongkong.Air liur yang ditelannya seakan bercampur pasir.

Tangan Umminya digengam erat,Seraya mengangguk perlahan.entah kenapa dia tidak berdaya langsung melawan kehendak Ummi yang amat dicintainya itu,lagipun,pastinya dia bukan dinikahkan esok,pasti mereka akan ditunangkan terlebih dahulu sementara menunggu Maisarah tamat pengajiannya di Bait Laham yang masih bersisa 2 tahun itu,kemudian Maisarah bercita-cita untuk meneruskan pengajiannya dalam bidang kewartawanan,dia mahu terus-menerus menghebahkan kekejaman kaum Yahudi keatas mereka Umat islam di Bumi Al-Aqsa ini!

Petang itu sepi,Namun sepi itu tidak pernah menjanjikan ketenangan sehinga lewat petang,bila-bila masa sahaja bedilan-bedilan maut itu akan muncul meratah dan merobek tubuh orang islam.Usai solat Asar Maisarah ke petak dapur untuk menyediakan Minuman petang buat ibunya yang masih berteleku di atas sejadah usang.

Ketukan pintu bertalu-talu mengejutkan Maisarah,namun pastinya dia tidak terus meluru membuka pintu,Maisarah berlari menuju Kekamar Ummi,Ummi waktu itu sudah dihadapan muka pintu kamar,rasa kebimbangan terlukis diwajah ummi.

Perlahan Daun pintu ditarik dengan lafaz Bismillah.sesusuk tubuh pemuda berjambang dan berpakaian lusuh menjengah pandangan.Maisarah menyembunyikan diri dibelakang Ummi.

Wajah itu ditatap lama,naluri keibuan melonjak-lonjak menjerit pada minda untuk mentafsirkan bahawa itulah puteranya.

“Yahya Ayyash..”perlahan perkataan itu terbit dari bibir Ummi,Maisara melangkah kesebelah ummi sebaik mendengar nama yang disebut Ummi,Yahya Ayyash mengangguk-angguk,pantas memeluk hiba Ummi,Maisarah turut mengalirkan Air mata,

Petang itu mereka berborak panjang,Ummi ternyata sungguh gembira,berita tentang pertunangannya dengan Umar Walid juga diselit Ummi,Maisarah tersipu malu saat Ummi membuka kisahnya,Ummi tidak pernah segembira itu selama 12 tahun ini.

Yahya Ayash ternyata masih trauma dengan penyiksaan demi penyiksaan yang dilaluinya,bahkan bunyi cawan terpelanting waktu Ummi tertolaknya dari meja cukup mengejutkan Yahya Ayash sehingg kedua telinganya ditutup rapat dengan tangan dan dadanya berombak kencang,Ummilah yang menenangkannya,Maisarah sekadar menggeleng kepala,teruk benar nampaknya derita yang dilalui Ya!mereka benar-benar berjaya mengecutkan hati Akhi,namun,Maisarah yakin rasa trauma itu kian luntur dengan semangat jihat lontaran hati Akhi tidak berapa lama lagi.,Bagaimana Akhinya dibebaskan?Kuasa Allah tiada siapa mampu meneka,Yahya Ayyash dan hanya beberapa orang sahabatnya dibebas,Malangnya masih ramai Sahabatnya yang masih disiksa didalam tahanan umpama neraka dunia itu!

* * * *
Dada Maisarah berdegup kencang saat Ummi memanggilnya keluar,Dia duduk bersimpuh betul-betul dihadapan Ummu Umar,Akhi Ayyash pula duduk bersila disebelah Umar dengan senyuman penuh pengertian,senang agaknya melihat Adiknya akan diserahkan pada Rafiq karibnya itu,Umar?masakan Maisarah akan memandang kearahnya,darah sekan menyerbu kewajahnya yang dilindungi Hijab itu.

“Bukalah Hijabmu Maisarah,Umar berhak melihat wajahmu.”Suara Akhi Yahya Ayyash memukul gegendang telinganya,perlahan Maisarah membuka Hijab yang melindungi wajahnya,berhati-hati dia mengangkat wajahnya mengadap Umar,namun pandangannya masih ditala kebawah,

“Tidak pernah aku melihat wajah seindahmu Maisarah,engkaulah yang akan melahirkan generasi As-Syahid yang seterusnya!engkau jua yang akan menjadi penghulu bidadari Syurga buatku”~getus Hati Umar Walid.Kini dia benar-benar pasti untuk memperisterikan Maisarah!

* * * *
Maisarah meneruskan bacaan Ayat-ayat suci Al-Quran dalam keadaan tersedu-sedan,dadanya terasa sesak,berita yang didengarnya sebentar tadi,iaitu tentang serangan yang dilakukan puak Yahudi sehingga mengorbankan beratus-ratus nyawa orang islam seakan mencengkam ulu hatinya,Al-Quran kecil itu digengam Erat,seakan mengenggam senjata untuk menentang kekejaman demi kekejaman bangsa iblis tidak berperikemanusiaan itu.Akhirnya Maisarah tertunduk lesu,Al-Quran ditekap ke dadanya,Ada satu bisikan halus yang menyerunya!

Maisarah tekad untuk melakukannya!


“Kamu mahu kemana sahabatku?”soalan itu terbit dari bibir Zainab saat Maisarah menghulukan kata Maaf .Aisyah turut mengangguk-angguk setuju.

“Aku tidak kemana-mana sahabatku,Cuma mungkin kita tidak akan bertemu lagi selepas ini.


“Ustazah,Maisarah mahu mendaftarkan nama untuk Amaliyyah istiyhadiah itu .”Ujar Maisarah tekad,pihak organisasi yang akan menguruskan segala-galanya.
Ustazah Saudah pantas memeluk erat Maisarah,sudah diduga keberanian Gadis ini sejak mula lagi.


“Ummi,boleh maisarah tidur diriba ummi malam ini?”Ummi tersenyum,sifat keanak-anakan maisarah itulah yang membahagiakan hati Ummi,

“Boleh sayang,kamu bimbang dengan pernikahan kamu ya,waktunya masih jauh bukan,kamu masih punya waktu yang banyak untuk bermanja dengan Ummi sayang.”Rambut Maisara yang sudah berbaring diribanya dielus lembut,seraya mengalunkan selawat buat Maisarah persis mendodoikan anak kecil.

“Ummi..”sepatah

“herm..”

“Maisarah pernah sakitkan hati Ummi?”

“tidak pernah sekali pun sayang..”Maisarah menarik nafas lega.

“Maisarah mohon ampun atas segala kesalahan Maisarah Ummi.”

“Akhlakmu terlalu Indah Maisarah untuk Ummi pertikaiakan”Tangan tua itu terus membelai Gadis manjanya.

Maisarah perlahan lena diriba Ummi buat terakhir kalinya….



Pagi itu tenang seperti biasa,ketenangan itu sebenarnya yang mencarik-carikkan Hati Maisarah,boleh mereka setenang itu saat,orang islam menjerit terlolong meraikan bedilan demi bedilan yang mencecah ubun-ubun saban hari?Maisarah berjaya meloloskan diri ke pusat membeli belah di penempatan Yahudi itu dengan jubah hitam besar yang melindungi bahan letupan yang dilit diseluruh badannya.waktu pagi jumaat seperti ini selalunya puak jahanam yahudi akan memenuhi pusat membeli belah itu bagi meraikan hari kebesaran mereka keesokkan harinya,Maisarah masuk dengan berlagak tenang.
Tiba-tiba seorang pengawal keselamatan berteriak.

“Lari!!wanita itu membawa bahan letupan!!1”suasana gamat,suara jeritan menambahkan huru-hara,Maisarah tidak mampu menunggu lagi dengan hanya menekan punat bewarna merah yang digengan erat ditangannya,seluruh pusat membeli belah tiga tingkat itu bergegar,kaca berderai,tangisan-demi tangisan beransur hilang dilindungi bunyi letupan yang menggila,asap berkepul-kepul keudara,beratus-ratus yahudi rebah dan hancur jasadnya,sedang Maisarah,tenang rohnya diangkat kesyurga…


~Firman Allah s.w.t: yang bermaksud:-

“Dan janganlah kamu menyangka bahawa orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati,bahkan mereka itu hidup disisi Tuhan mereka dengan mendapat kuniaan rezeki.”

(surah Ali Imran,ayat 169)

* * * *

Hening sepertiga malam itu menyaksikan munajat kepiluan seorang Ummi ,hatinya tidak dapat menahan hiba pemergian puterinya yang tercinta itu,perlahan dia membuka lipatan kertas biru coretan gadisnya yang dijumpai dibilik Maisarah saat maisarah hilang pagi itu..

“Assalamualaikum..

Lailahaillallah(tiada tuhan melainkan Allah)..keranaNya kita hidup..keranaNya kita mati ..pada jalanNya kita berjuang,dan dengan kalimah ini juga kita akan bertemu Allah..


Wahai ibuku tercinta serta akhiku,janganlah kalian bersedih hati diatas pemergianku kerana kita akan berada disyurga Insya Allah,terimalah berita Syahidnya aku dengan bergembira dan bertakbir,kerana hari ini adalah hari raya bagi kita.

Ummi,Ampunkan dosaku sekiranya selama ini aku cuai didalam menunaikan hakmu,Demi Allah,ingin kunyatakan bahawa saat aku menulis kalimah-kalimah ini ,air mataku berguguran jatuh,tapi apakan dayaku ummi,disana ada syurga ,anugerah Allah yang paling mahal ,bersabarlah ummi,sesungguhnya janji untuk kita adalah syurga.

Wahai sahabat-sahabatku seperjuanganku!sesungguhnya Al-Aqsa menyeru kita ,darah para syuhada’ juga menyeru kita,darah Iwadh salmi dan Hamdi Ansiu serta seluruh para syuhada’yang lain,maka sahutlah seruan ini dan janganlah berduka cita,inilah jalan yang kita tempuh dengan darah suci untuk sampai kepada keredhaan Allah..yakinlah dengan pertolongan Allah!

Allahu Akbar! Allahu Akbar1 Allahu akbar!!”

Yahya Ayyash menutup kembali daun pintu kamar Ummi,dia menggeleng kecil,sudah berpuluh kali dilihat Ummi membaca Surat dari Maisarah itu,fikiran Yahya Ayyash menerawang sambil kaki melangkah kekamarnya semula,petang sebelum hari kesyahidan Maisarah,Maisarah bertemu dengannya dan berpesan padanya supaya menjaga Ummi sebaiknya kerana itu lebih utama untuknya dari berjihad dijalan Allah.Yahya Ayyash yang membuka semangat Maisarah seluasnya untuk melakukan Amaliyyah istiyhadiah ,SubhnaAllah……,berita Kesyahidan Maisarah diterima sejurus selepas menerima berita Kesyahidan Umar Walid yang terkorban dalam tindakan biadab pendatang yahudi yang menembak secara rambang umat islam yang sedang menunaikan solat fardhu subuh di Masjid Saidina Ibrahim di Bandar Al-Khalil(Hebron)!menurut saksi juga jasad Maisarah dan Umar Walid tidak Hancur dan wajahnya mengukir senyum.Maha suci Allah……..





Batu Itu
By:Ibnu ismail
(genap 20 tahun selepas tragedi syabra syatila)

Dikala Mnachem Begin membunuh 250 Muslim di
Dir Yasin(1948),pelampau Yahudi Australia membakar
Masjidil Aqsa (1969)dan sharon membunuh 3,000
Orang di Syabra dan Syatila (1982),Dunia kelu membisu
Tiada denda,tiada hukuman,tiada Label.

Tetapi apabila anak-anak Muda melontar batu kearah
tentera yahudi(1987)demi mempertahankan Tanah air
Tercinta ,mereka dilabel sebagai kumpulan pengganas ,pelampau dan penentang demokrasi.

“Teruskan Wahai anak Muda,Teruskan melontar.
Kalian bukan pengganas,Kalian bukan pelampau,
Kalian pencinya keamana,kalian wira sejati!”

Lontarkan Wahai anak Muda,lontarkan batu itu,
Batu itu begitu menggerunkan.
Batu itu bagai Nuklear batu
Yang gagal dikesan oleh radar
Batu yang bakal menjadikan
Kapal mereka dalam
dilautan Dalam…

1 comments:

imtiaz sofea said...

oh yahya ayyash.....ku..hehe

hero!

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena