Beriringan ke Syurga~

Monday, May 19, 2008

~nafas cinta Ummi~

“wahai orang-orang yang beriman!mahukah kamu Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab siksa yang tidak terperi sakitnya?(10)iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya,serta kamu berjihad membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu;yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu,jika kamu hendak mengetahui(hakikat yang sebenarnya).(11)(dengan itu)Dia kan mengampukan dosa-dosa kamu kedalam taman-taman yang mengalir dibawahnya beberapa sungai serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam syurga yang kekal.Itulah kemenangan yang besar.”

(As-Saf,ayat 10-12)

* * * *

Aku punya Ummi,seperti semua gadis seusiaku di seluruh pelusuk Dunia,tapi UmmiKu berbeza dengan Ummi Kalian,Saat hidupku ditemani Ummi dulu,Seluruh kegembiraanku Milik Ummi,seluruh jiwaku serah pada Ummi,malah sangkaku,kami permata berharga Ummi,sangkaku Ummi paling mengasihi aku dan adikku,Ali Amjad,dan aku turut menyangka ummi ingin melihat kami membesar dihadapannya,~kerana sangkaku ummi amat menyintai kami lebih dari segalanya.hatiku adalah hati ummi,hati ummi adalah hati ku~ah!rupanya Ummi punya agenda sendiri~

“Ummi,Aisyah sayang pada Ummi”Aku petah meluahkan rasaku waktu itu,Ummi balas dengan senyuman ,senyuman yang tak pernah aku izinkan mindaku melupakannya sampai saat usiaku mencecah 17 tahun ini.lantas pipi Ummi kukucup, leher Ummi kutaut erat.ummi membalasnya,pelukan ummi nyata penuh dengan kasih sayang.Aku sering merajuk pada Ummi saat Ummi memeluk kukuh Ali Amjal,bagiku Ummi milikku seorang,Ali Amjal pula,tidak mahu berenggang langsung dengan Ummi,Aku mengalah kerna aku tidak mahu Ummi kecintaanku disusahkan walau sedetik.

~Ummi,kenapa kita bersama hanya sebentar Cuma?

Suatu hari saat aku meredah bilik Ummi,Ummi sedang teresak-esak,Aku meluru pada Ummi,Mulut mugilku tidak berhenti bertanya itu dan ini,

“Ummi punya permainan baru buatku Ummi?”

“Atau hadiah untukku?”

“Ummi mahu bermain denganku?”aku Cuma gadis kecil berusia 7 tahun,mana mungkin aku mengerti soal itu.


Saat itu ummi pantas membalut sesuatu,kemudian menyorokkannya kedalam tudungnya,Ummi,ummi mengapa?bukankah Ummi yang kukenal adalah seorang Ummi yang kuat ?air mata tidak pernah mengalir dari matanya yang indah itu,mata Ummi bertaut dengan mataku,dari mata Ummi juga aku dapat mengetahui bahawa Ummi amat-amat mencintaiku dan Ali Amjal.


“mungkin hadiah buat adikku Ali Amjal”

aku mengalah lagi,pantas melangkah pergi,Oh Tuhan!andai kutahu Ummi akan pergi malam itu,akan kugengam erat tangan Ummi dan kukucup pipi Ummi!akan kukata pada Ummi,Ummi,beri kami sedikit masa lagi untuk kasihmu yang tak mungkin diganti oleh sesiapa pun.

setiap detik malam itu terakam dalam ingatanku,Ummi mengenakan jubahnya,mengapa?lewat malam begitu?mana mungkin Ummi dan abi berani meninggalkan dua permata hatinya sendiri dirumah yang bila-bila masa pun boleh dihujani bedilan-bedilan maut itu

saat aku ralit bermain bersama Ali Amjal ditingkat bawah rumah.Ummi mengambil ali Amjal,aku turut mengekori kebilik tidur,Ali Amjal Ummi letakkan diatas katil,mana mungkin Ali Amjal bisa tidur tanpa Ummi?Puasku berfikir,apa yang lebih penting buat Ummi selain kami, hartanya paling berharga dimuka bumi ini!Ali Amjal merengek ingin mengikuti Ummi,Tubuh Ummi tidak dilepaskan walau Ummi puas menolak,ya!aku perasan keberatan hati Ummi untuk meninggalkan kami,siapa Ummi?beritahu padaku siapa yang lebih penting dari kami?!

Tiada langsung air mata dipipi Ummi saat itu,itu sudah cukup untuk buat aku sangka yang Ummi hanya pergi Cuma sebentar.dan Abi?Abi tidak mengikuti Ummi?,mindaku puas berfikir,hingga seakan terasa gagal untuk berfungsi.Abi ambil Ali Amjal dan dipujuk,Tangisan Ali Amjal reda,sedang aku?relung dihatiku ,giliran siapa untuk meredakannya,aku tekad menunggu Ummi,Ummi tidak berpaling lagi,terus berjalan,sedang aku ,berat hatiku hanya tuhan yang tahu,hingga aku mengejar Ummi dan memanjat pagar,namun nampaknya Ummi terlalu nekad,Seakan tiada langsung yang mampu menghalangnya untuk menuju kedestinasinya,lambaian aku saat itu adalah lambaian terakhir buat Ummi~

Pastinya aku tidak dapat melelapkan mata,ah!mana mungkin,televisyen pantas kubuka,Ali Amjal?kerjanya hanya pandai untuk mengekoriku,Namun aku sayang pada adik comelku ini.Abi sudah tidur barangkali.malam-malam begini mana mungkin dapat kutonton kartun kegemaranku dan Ali Amjal,biarlah,asal aku dapat melupakan sebentar diri Ummi,Butir bicara pemberita wanita saat itu langsung ridak aku fahami ,namun jantungku bagai terhenti saat aku melihat wajah Ummi dipaparkan,setelah kuamati,aku mula dapat menagkap butir bicara dari pemberita penyampai berita paling buruk dalam hidupku~tragedi kematian Ummi,salah!tragedi kesyahidan Ummi tercintaku!

Abi meluru masuk,dan sekali lagi memeluk Ali Amjal,aku?aku masih mahu menunggu Ummi,kerana itu aku berlari keluar,menunggu dipagar seperti tadi,aku yakin Ummi kan pulang memelukku,aku terus menunggu,dan menunggu,hingga aku seakan dapat menerima hakikat bahawa Ummi kesayanganku sudah tiada,aku yang hanya kanak-kanak waktu itu,hanya mampu menangis.setiap memory bersama Ummi bermain dimindaku…
Malah Aku dan Ali Amjal masih tidak tidur menunggu Ummi untuk mendodoikan kami sehingga terlena seperti biasa.kerna aku dan Ali Amjal masih memrlukan Ummi,untuk meredakan tangisan kami..


Hingga saat ini,aku sering bertanya pada matahari,mungkin akanku bertemu Ummi lagi?namun aku tahu,apa yang sebenarnya terbaik buat kami,hanya sekarang aku mula mngerti,bahawa pemergian Ummi rupa-rupanya mengajar kami untuk terus melangkah dengan kukuh belandaskan paksi yang teguh,paksi yang satu,matlamat yang satu iaitu Syahid dijalan Allah!

Saat ini juga aku mula mengerti apa yang sebenarnya lebih penting dari kami,moga Allah merahmati setiap langkah Ummi,dan aku serta Ali Amjal sering berharap agar kami boleh mengekori setiap langkah berani Ummi.

Ummi,sampaikan salam kami pada Rasullullah,katakan pada Baginda bahawa cinta kami bukan hanya pada perkataan!

kerna aku akan mengikuti langkah Ummiku,
aku akan mengikuti langkah Ummi..
Aku akan mengikuti langkah Ummi..
Ummi..Ummi..~

1 comments:

[..si pencari..] said...

nessa...u kn0w wut?y really like 2 pull my tears out laa...s0b...s0b...

salam ziarah~
teruskan~

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena