Beriringan ke Syurga~

Thursday, July 31, 2008

cerpen:Mahar buat sofea


Jasmine sofea termenung panjang memandang syiling,satu keluhan berat kemudian dilepaskan,setitik air jernih,spontan terbit dari mata hazelnya,mindanya makin berat,entah kenapa resah ini berpanjangan,seakan hujungnya tidak wujud,punca?langsung tidak diketahui.cuba dipejamkan matanya berkali-kali hingga sakit,namun lena seakan mahu bermusuh dengannya.pantas ingatannya berlari kepada peristiwa siang tadi,sewaktu mengajar dikelas kanak-kanak yang dindingnya berlubang dan tidak beratap itu,teringat bibil mungil Athirah yusra bercerita itu dan ini saat tangan pantas melakar lukisan di kertas putih yang diberi Sofea sebeNtar tadi,menetap di bumi bergolak palestin selama tiga bulan membuatkan dia sedar,bahasa arab amat mudah untuk dikuasai,Cuma semangat dan kesungguhan itu langkah penggeraknya.

“Abiku disyurga bersama ummiku teacher,..”sofea diam,kemudian mengubat hatinya dengan senyum,hanya perkataan ‘teacher’ sahaja boleh disebut Athirah.

“Jadi kamu dipelihara siapa?”Tanya sofea lembut,tidak terkejut sebenarnya dengan perkhabaran itu,kerana majoriti anak didiknya juga yatim piatu.

“Akhi ku.”sepatah,sofea terangguk-angguk.tangan kecil itu pantas menghabiskan coretan terakhirnya.

“ sudah habis teacher..”Athirah menghulurkan lukisannya semangat,tangan kanan sofea mendarat diubun-ubun athirah dan diusap lembut,pantas bibir mungil kanak-kanak comel itu hinggap dipipi Jasmine sofea tanda sayangnya.perbezaan kepercayaan langsung tidak membawa apa-apa erti apatah lagi penghalang buat mereka.mata dikalih kearah lukisan itu,athirah sudah berlari menuju kearah teman-temannya yang sudah siap terlebih dahulu.

Sofea terkedu,antara semua lukisan yang diterimanya,ternyata lukisan ini amat unik,gambar seorang lelaki sedang berdiri dengan sebuah’buku’ ditangan kanannya dan jari telunjuk ditangan kirinya tegak berdiri,walaupun comot,lukisan itu mudah untuk difahami.sofea mengerutkan dahi,angin berbahang yang turut mengangkut debu menyapa wajah dan rambut perang paras bahu miliknya,lantas selendang putih yang baru ditanggal sebentar tadi disarung semula,sekadar memelihara mahkotanya dari debu pasir yang boleh merosakkan.kemudian mengeluh,sampai bila isu peperangan ini boleh disingkir dari minda anak-anak kecil ini?puas sofea menayangkan gambar-gambar berlatarkan nikmat keamanan yang dibawanya dari tanah kelahirannya Amareka tiga bulan lalu,dengan hasrat anak-anak generasi seterusnya ini bisa mengerti nikmat keamanan dan terus menerus tidak memikirkan tentang pertempuran,pertelingkahan,malah akan terus melupakan untuk membunuh diri dengan meletupkan diri ditempat awam,yang hanya bisa mengorbankan lebih ramai nyawa.

Sofea akhirnya lena dengan pandangan peribadi dari sudut matanya~hanya seorang athies yang tekad melakukan kerja sukarelawan sebagai guru matematik di Negara bergolak –palestin..


“dimana athirah?”kelas yang menempatkan 13 orang kanak-kanak itu sepi,masing –masing memandang antara satu sama lain,Sofea mengeluh,Athirah tidak pernah selewat ini,entah kenapa jiwanya diasak resah.

“Ada sesiapa yang boleh bawa teacher kerumah athirah?”sepi lagi,mana pernah sofea setegas itu,anak-anak kecil itu mula menikus,hingga Mohamed mengangkat tangan dan bangun,sofea sudah tidak peduli denagn berapa jauh dan berapa tinggi risiko yang harus direntanginya,yang pasti dia harus bertemu athirah,gadis kecil yang berjaya mencuri kasihnya.

Saat langkah kaki menyusuri jalan-jalan kecil diantara rumah-rumah milik penduduk palestin yang majoritinya hampir roboh dek bedilan maut yang menggila saban hari,dalam diam mengekori langkah Mohamed,sofea sebenarnya kagum dengan semangat mereka memperjuangkan agama,walau tahu mereka sebenarnya tidak mungkin mereka mampu mengalahkan kereta kebal dan peluru yang sudah tentu lebih besar nisbahnya berbanding batu-batu yang anak-anak kecil itu lemparkan.

“itu rumahnya teacher”lamunan sofea berhenti setakat itu,berkerut dahinya melihat orang seramai itu,lebih-lebih lagi mereka memandang tepat kearah mereka.

“siapa wanita yang engkau bawa ini Mohamed?”serius seorang lelaki tua bertanya.Sofea sedikit mengangguk sebagai tanda hormat.

“Saya gurunya ,sukarelawan dari Amereka,saya kesini untuk bertemu dengan Athirah.”Belum sempat Mohamed menjawab,sofia lancar menerangkan tujuan kedatangannya.rambut perangnya yang terurai sedikit kedepan dibetul-betulkan dikemaskan semula selendangnya,entah mengapa dia terasa malu mendedahkannya dihadapan lelaki-lelaki itu.kumpulan lelaki-lelaki itu terangguk-angguk,agak gentar juga sofea.bimbang diapa-apakan oleh kumpulan lelaki yang sering disogok dengan propaganda sebagai pengganas dalam media-media di negaranya dulu.

“Zaid!”lelaki tua itu melaung memanggil seseorang dari hadapan rumah yang dikerumuni ramai itu,wajahnya agak sugul,namun muka tanpa riak itu menuju kearah mereka.

“Guru adikmu dari madrasah,wanita Barat.”lancar lelaki itu bertutur,Zaid tetap tenang sambil terangguk-angguk,sofea menggumam dalam hati,agak tidak beradap jika berbicara tanpa memandang ke arah wajah antara satu-sama lain jika di Amareka.namun entah mengapa lelaki yang dilihatnya agak bersopan-santun orangnya itu hanya memandang ketanah ketika berhadapan dengannya.sofea juga rimas dengan semua mata lain yang seakan berbisik-bisik sesama mereka,mungkin berbicara hal dirinya,sofea pantas menghulurkan tangan kanannya.namuN Zaid hanya meletakkan tangannya rapat kedada,sebagai tanda hormat,lantas tangan kiri menjemput sofea kedalam.sofea melangkah dengan perasaan berbuku.

Semakin menghampiri rumah yang berlubang-lubang dindingnya itu,kedengaran keriuhan suara wanita,seakan sedang menangis hiba,sofea semakin diasak resah,Athirah!mengapa athirah tidak keluar berlari mendapatkannya dengan mulut yang petah bertanya itu dan ini seperti biasa?

Sekujur tubuh kecil dibalut dengan kain putih berdarah seakan meragut kasar tangkai jantung sofea.dia terduduk,



”Athirah..”hanya sekadar satu bisikan yang bisa terbit dari bibir.entah kenapa semangatnya seakan terbang pergi.sofea rebah!

Perlahan mata dibuka,perit.spontan jari-jemari halusnya bermain didahi.langkah seorang wanita tua yang sedang sibuk mengemas diekori dengan hujung matanya,sofea cuba bangun dengan kudrat yang bersisa.

“engkau sudah sedar?dari siang engkau tidak sedarkan diri anakku..”segelas air kosong diambil dari tangan tua itu,dada sofea tiba-tiba kembali sesak,air hangat itu terbit lagi.

“bersabarlah…”sepatah.

“kenapa dia yang harus menjadi korban kekejaman ini..”sofea bersuara dalam sendu yang kian meninggi.

“Tuhan lebih menyayanginya anakku..”lembut bicaranya,sedikit sebanyak menenangkan hati sofea yang sudah lama rindukan belaian seorang ibu,

“Tuhan…”sinis,sofea bersuara halus,namun bisa didengari wanita tua itu.dia faham,Athirah sering bercerita tentang guru kesayangannya ini suatu ketika dulu.

“Akhi,mengapa guruku tidak menutupi rambutnya?”

“Akhi,Guruku pengganut islam seperti kitakah?”

“Akhi,aku sayangkan guruku,jadi boleh jika dia ke syurga bersama-sama kita?”

Mak cik Ameena senyum,petah sungguh si kecil itu,teringat kata-kata anak saudara sulungnya,Zaid Imad yang sabar melayani setiap soalan dari adik kesayangannya itu.sejak suaminya Syahid bersama Abi dan Ummi mereka,hanya Zaid dan Athirahlah tempat dia menumpang kasih.namun berita yang diterimanya semalam iaitu tentang Athirah yang menjadi korban peluru gila si bangsat Yahudi itu,terasa separuh dunianya dibawa pergi,seakan kesedihan menerima berita kesyahidan suami tercintanya dulu berulang.

Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan "Kami telah beriman" sedangkan mereka masih belum diuji? (Al-Ankabut : 2)

Mak cik Ameena mengubat laranya dengan Firman Allah itu.setitis cecair jernih terbit dari pipi tuanya.


“Kejam!engkau kejam Zaid!Adikmu terkorban,engkau langsung tidak menitiskan air mata.!”Sofea menjerit!benar,hatinya benar-benar memberontak rindukan gadis kecil Athirah itu.Ah,mengapa susah benar dia harus menghadapi peristiwa ini!

Zaid Emad kelu,tunduk.Mak Cik Ameena menggosok gosok bahu sofea,bimbang sebenarnya melihat wajah keruh Zaid,beban derita yang digalas anak saudaranya itu sudah cukup menekan.

“Aku cintakan Allah,tuhanku,melebihi apapun, apapun!”Zaid Emad berlalu, Jasmine sofea senyap,entah kenapa,beberapa patah perkataan itu seakan menusuk tangkai jantungnya, seakan ada sesuatu yang menyelinap halus dalam jiwanya.


Malam kian larut,kediamannya senyap sunyi,selain jasmine Sofea,terdapat dua lagi sukarelawan yang menjadi guru di Madrasah Bait Laham ini,jeniffer, seorang warnanegara itali dan seorang lagi dari London,alicia ,mereka ditemukan disini dengan masing-masing punya satu tujuan,ingin membantu, biarpun masing-masing mempunyai lulusan perubatan dari United Kingdom, pilihan untuk menjadi seorang guru adalah pilihan mereka sendiri. jaminan keselamatan dari tentera yang sentiasa berkawal dua puluh empat jam di sekeliling mereka menjadikan Jasmine merasakan dirinya cukup tenang , walaupun kejadian tidak diingini sentiasa berlaku,
Sebuah buku kecil berwarna biru laut berhias sekuntum bunga dihadapannya dibuka perlahan, lantas pena pantas berlari seiring bisikan hati.

Selama ini,bagiku, seorang Muslim itu sangat tertutup,diruang lingkup yang hanya menyusahkan diri mereka, bahkan aku merasakan bahawa Tuhan yang yang mereka sembah dan agung-agungkan itu tidak pernah wujud.

Saat papa dan mama pergi dalam kemalangan itu,kepercayaanku dalam mengharap pada tuhan hancur lumat, kelam dek penderitaan yang aku lalui saban hari, mengapa doaku tidak dikabulkan,aku hanya seorang anak kecil yang pantas mengharap pada kasih sayang papa dan mama, entah pada siapa yang aku harus sandarkan harapan saat itu.dua cahayaku terpadam, menumpang kasih dirumah kanak-kanak terbiar rupa-rupanya tidak berjaya memenuhi kerinduan aku pada sebuah kasih sayang

Sejak aku mengenalinya, aku temui ketenangan dalam wajahnya, seakan ada satu cahaya yang mula menusuk halus jiwaku.adakah ini kerinduan dan kekosongan yang aku cari selama ini?deritanya lebih menggila dariku,namun ketaatan dan keyakinan pada Tuhannya yang amat luar biasa itu mengagumkan.

“aku mencintai Tuhanku,Allah melebihi apa pun, apapun!”

Jiwa aku yang bergetar, entah kesan dari suaranya atau dari ayat-ayatnya,tenangnya buat aku turut merasa kesan ketenangan itu, tegasnya buat aku yang jiwanya halus ini tersentuh.aku mengenalinya sebagai seorang yang penuh dengan kasih sayang buat adiknya.penuh dengan ketaatan dan keyakinan pada Tuhannya,adakah ketaatan itu akan menghalang sebuah nilai cinta?”


* * * *

Buah-buah tasbih menari ditangannya,bibir basah mengalun kalimah Allah, Allah, Allah…,Usai solat sunat witir sebentar tadi,dia menghabiskan masa yang bersisa dengan berzikir menanti azan subuh, jiwanya tenang. Terasa dekat dengan pencipta, terasa hamba yang kerdil ini tidak mampu berbuat apa-apapun tanpa pertolongan dari-Nya. Sekilas dia terkenang pada Abi, pada Ummi, malah pada adik comelnya Athirah Yusra,pedih itu seakan menerjah sebentar, lantas Zaid Emad beristighfar. Ada air hangat yang terbit dari matanya, sisa dari curahan saat sujud sebentar tadi, makin lama bahunya terhinjut-hinjut.
Allah..mohon diberi kekuatan!

Mak Cik Ameena menggeleng-gelengkan kecil, tahu, derita ini sukar ditelan. Pintu kembali ditutup.

Saat bersarapan pagi itu,Zaid Emad membuka bicara tentang hasratnya untuk kembali ke Malaysia , menyambung pengajiannya dalam bidang Kejuruteraan di Universiti Islam Antarabangsa yang tertangguh dua tahun lamanya,Mak Cik Ameena mengeluh, kemudian tersenyum,

“Pergilah Anakku, Mungkin itu yang terbaik buatmu, Ilmu itu akan kita gunakan untuk terus berjuang demi agama suci ini.”

Seminggu selepas pemergian Zaid Emad ke Malaysia,Sesusuk tubuh wanita muncul didepan pintu rumah Mak Cik Ameena.


“Ajarkan aku tentang islam..”

“Assalamualaikum Ya Akhi” Zaid Emad berpaling,seraya mengukir senyum.Ameen Alimin,sahabat lama.

“Syukur..kita dipertemukan semula”keduanya berpelukan,melerai rindu, KLIA jadi saksi pertemuan persahabatan kerana Allah ini.

“Aku terima berita tentang adikmu.” Zaid Emad tersenyum kelat.bahunya digosok Ameen.

“Alhamdulillah, dia syahid.” Bahasa Melayunya masih melekat dilidah.

“Kita punya misi penting.”Zaid Emad mengerut kening,Ameen senyum.

“Ada Demonstrasi aman Palestin didepan kedutaan Amereka pagi esok..Anta diminta untuk ambil bahagian.Itupun, kalau anta tak letih.”

“Rehat yang sebenar adalah mati.”Ameen terangguk-angguk,tawa mesra keduanya berderai.langkah disusun semula.


* * * *


Dua tahun hidup di Bumi Malaysia sebenarnya tidak mampu melupakan semua kisah sedih itu,malah sebenarnya ia tidak sepatutnya dilupakan,kisah itu pembakar obor semangatnya , malah kisah derita itu yang mendorongnya bersungguh-sungguh menuntut ilmu ini agar dapat dimanfaatkan untuk islam dan Al-quds yang amat dicintai itu.

Tenang suasana di Perpustakaan Universiti Islam Antarabangsa sungguh, tidak setenang jiwanya yang sentiasa berkocak ini,berita – berita yang terkandung laman Web Palestinkini dibaca dan dihayati sedalamnya, hingga tiada langsung isi yang tertinggal, dari laman web ini lah dia dapat mengetahui dengan lebih lanjut tentang tanah airnya Palestin, saat matanya ditumpukan pada gambar kanak-kanak yang semangat membaling batu pada rejim zionis laknat itu, jiwanya bagai dicarik satu persatu,kemudiannya ditumbuk lumat, teringat satu masa dahulu, itulah rutinnya setiap kali pulang dari sekolah, sahabat-sahabatnya telah ramai yang terkorban.Mohamed, Ali, Khaleed, Amar, serta ramai lagi sahabatnya ,wajah mereka sentiasa dalam ingatannya.pantas pembacaan dihabiskan, kemudian Zaid Emad menyusun bukunya, komputer riba ditutup,
Langkahnya laju,ingin mengejar kelas yang hanya akan bermula lima belas minit dari sekarang.


Dalam kekalutan melangkah, Zaid Emad terlanggar seseorang.buku yang dipegang keduanya berderai jatuh terlepas dari genggaman.

“I’am Sorry!” Gadis berniqab hitam itu bersuara cemas.dia pantas mengutip bukunya.
Zaid terangguk-angguk, buku yang baru dikutip didakapnya semula

“Its ok.”senyum.dia melangkah pantas semula, wujud debaran dalam hatinya,

Mata itu..

Zaid segera beristighfar.

* * * *
Tingkap bilik Hotel Vistana dikuak seluasnya, Aisya Sofea merenung langit ,

“Yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis , Tidak akan kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi , adakah kamu melihat sesuatu yang cacat?

Kemudian ulangi pandangan(mu) sekali lagi , nescaya pandanganmu akan kembali kepadamu tanpa menemukan cacat dan ia (pandanganmu) dalam keadaan letih”

(Al-Mulk: 3,4 )



Dengan keberadaanku yang hina ini, aku berhadapan dengan keagungan-Mu dan kemahamuliaan-Mu. Dengan rahsia keTuhanan yang tak terjangkau oleh ilmu pengetahuan apapun.

Dengan menundukkan kepada penuh pengakuan hina. Dengan menengadahkan kepala penuh pengakuan hina. Dengan menengadahkan tangan mengharap sentuhan kasih sayang-Mu.

Dengan asma-Mu yang indah untuk mengungkap sebahagian sahaja akan menghabiskan natsar dan jutaan nadzam.

Dengan perjanjian lama Alastu BiRobbikum yang menyimpan beribu makna. Dengan wujud orang bodoh kemudian dikenalkan segala nama.

Berilah kami, Ya ALlah, siraman hati menuju ketenteraman, di kala Engkau memberi minum (kasih sayang dan kemuliaan) seteguk sahaja, terasa sirna selamanya.




SubhanaAllah..Alhamdulillah, bait-bait syair Imam As-Syafie’ ditutur Aisya Sofea lembut.Bersyukur semahunya,kerana dikurniakan Hidayah Oleh Allah.Ada Air hangat bergenang di tubir matanya, Ya Allah, layakkah hamba ini menjadi kekasihMU?

Sesampai di Bumi Malaysia pagi ini untuk meneruskan kajian bagi menyiapkan penulisan bukunya yang bertajuk, “When can I get back my Palestine?”,Aisyah terus menuju ke Universiti Islam Antarabangsa bagi menemui Dr. Mariam Wafda , rakannya yang boleh membantunya menerangkan usaha-usaha kerajaan Malaysia dalam membantu Palestin.termasuk Malaysia ,sudah beberapa Negara islam dilawatinya.

Minda kemudiannya berlari mengingat kejadian sebentar tadi, Zaid Emad, tidak pernah diduga dia akan bertemu dengan ‘Cahaya’nya itu kembali, Tuhan sahaja yang tahu betapa kencangnya degupan jantungnya saat itu.Tentang Zaid Emad yang belajar di Malaysia pun tidak pernah diketahui, Mak Cik Ameena ,juga ibu angkatnya setelah bergelar saudara baru itu hanya memberitahu bahawa Zaid Emad pergi melanjutkan pelajarannya.




Azan Asar dari Komputer Riba menghentikan lamunan Aisya Sofea,dia menuju kebilik Air,Air Wudhu’ yang mencecah wajah terasa amat menenangkan~

Usai solat, dia segera bersiap segera untuk ke Universiti Islam Antarabangsa semula untuk program anjuran Aman Palestin , dia dijemput untuk menjadi panel bagi forum yang bertajuk, “Peranan Negara islam dalam membantu Palestin.” Risau juga sebenarnya,entah bahasa melayunya yang dipelajari dari seorang sahabat warganegara Indonesia , Fatimah, selama enam bulan lamanya masih boleh dipakai atau tidak.yang pasti,ucapannya hari ini sedaya upaya dituturkan dalam bahasa melayu,bila lagi dia berpeluang mempraktikkan bahasa itu jika bukan sekarang.


* * * *

Zaid Emad meraup wajah,Buku dihadapannya ditenung,kosong.entah apa yang dia fikirkan,gusarkan.

Sudah dua minggu forum itu berlalu,sejak itulah,terasa hidupnya serba tidak kena, berkali-kali dia mimpikan wajah itu, sejak dia mengetahui bahawa dialah Jasmine Sofea yang sudah menjadi seorang Muslimah,ada satu keyakinan muncul dalam hatinya.
Lantas hatinya tekad bertemu dengan Dr. Bakri Hakimi, pensyarahnya merangkap suami kepada Dr. Maryam Wafda untuk menyetakan Hasrat hatinya untuk melamar Jasmine Sofea, Aisya Sofea~


“Layakkah aku untuk insan seindah akhlaknya?”Dr. Mariam Wafda tersenyum melihat kegusaran sahabatnya itu, dia menggeleng kecil.

“Dia yang paling layak buatmu sahabatku”tangan Aisya Sofea diusap lembut.

“Aku perlu mendalami lagi islam , ilmuku terlalu sedikit untuk mentarbiah zuriat –zuriatku nanti.”entah kenapa pelbagai perkara digusarkan Aisya sejak diberitahu tentang lamaran dari Zaid Emad.walaupun hatinya beryukur semahunya mendapat berita ini.tidak pernah diduga,pemergiannya ke Malaysia diatur penuh hikmah Oleh Allah untuk bertemu jodohnya disini.

Dr. Maryam Wafda bangun, bahu sahabatnya dipeluk erat.lalu membisikkan sesuatu.

“Asrar Jodoh itu milik Allah~”



Masjid Universiti Islam Antarabangsa jadi saksi pertemuan dua jiwa,bersaksikan sahabat-sahabat seperjuangan,bermaharkan senaskah Al-Quran, Zaid Emad- Aisya Sofea selamat diijab kabulkan~

* * * *

“Kamu benar boleh kesana seorang diri sayang?”Aisya Sofea mengangguk, keputusan untuk pulang ke Amareka sebelum ke Palestin sudah diberitahu suaminya.

“Jadi kita hanya akan bertemu hanya di palestin nanti”Zaid Emad mengeluh.Aisya sofea mengukir senyum mententeramkan gusar suaminya.

“ sayang..aisya hanya seminggu di Amareka.InsyaAllah, Aisya terus kesana selepas kerja Aisya selesai” Tangan suaminya digengam erat, keduanya kembali memandang angsa-angsa putih yang ralit bermain air Tasik dihadapan mereka.


Lapangan Terbang Antabangsa Kuala Lumpur sibuk. Wajah Aisya Sofea suram, berat benar hatinya untuk berpisah dengan suami tercinta, hidup mereka sebagai suami isteri dalam sebulan ini lansung tidak berenggang. Sentiasa bersama walau kemana-mana, cuti semester Zaid Emad digunakan sepenuhnya untuk menghadiri mana-mana majlis ilmu, malamnya pula sentiasa bertahajjud bersama-sama, dan kini, berpisah selama seminggu dengan suaminya bagai terpaksa melepaskan sesuatu yang mata-amat berharga.

Sebelum berpisah,Zaid Emad menarik Aisya dalam pelukannya,lantas dibisikkan sesuatu ke telinga Aisyah.

“Aku amat mencintaimu sayang,engkau bidadariku dunia dan Akhirat~”dahi Aisya dikucup perlahan.

Air mata Aisyah kian lebat, Tuhan..mohon ditabahkan hati menghadapi perpisahan ini.
Tangan dilepas perlahan-lahan saat mereka menuju kearah berlainan…





Aisya sofea tersenyum memandang skrin Komputer Ribanya.gembira hatinya bukan kepalang melihat nama suaminya di ‘Inbox yahoo Mailnya’, isinya dibaca perlahan.

“Bismillahirrahmanirrahim,Assalamualaikum,

Teruntuk Bidadariku, moga Imanmu hari ini kian bertambah, sukar untuk aku gambarkan tahap kasihku ini,moga dirimu sentiasa dilindungi Allah.

Maafkan aku untuk memberitakan ini, suasana disini huru hara, aku lebih senang jika Aisya menetap lebih lama dengan sahabat-sahabatmu disana,mereka memburuku Aisya, katanya aku pengganas yang menjadi jurutera pencipta bahan letupan dan aku yang mencipta letupan –letupan dalam misi amaliyyah istisyhadiyyah, ya! Itu misiku Aisya,dan aku tahu engkau sentiasa dibelakangku.walau bukan aku yang menciptanya kini,itu yang aku ingin lakukan.

Bidadariku~
Walau apapun yang terjadi pada diriku, lakukan yang terbaik buat imanmu, aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu,jika hilang agama itu,maka hilanglah cintaku.jangan biar cinta ini ternokhtah.

Aku tahu,e-mail ini umpama mencari maut untukku, jaga dirimu sebaiknya Aisya.aku disini terus menuju kejalan Allah,doakan suamimu ini Syahid, tabahkan hatimu, aku sentiasa mendoakan agar engkau diberi kekuatan untuk menerima segala yang berlaku.dan aku tahu,cintamu pada Allah melebihi segalanya.aku yakin itu Aisya,aku yakin itu!

Moga setiap darah yang mengalir dalam mempertahankan kesucian Al-Quds ini bersinar menyinari semangatmu.menyuluh kekuatanmu,menyimpul utuh kasihmu pada Rabbi!

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!”

Aisya sofea mengalih matanya pada skrin televisyen dihadapannya, dia sebenarnya masih tergamam,mindanya masih kaku untuk mentafsir isi e-mail itu.wajah pembaca berita Al-Jazeera itu ditatap kosong,isi berita yang menerjah hilang diterbang angin.
Video jenazah Syahid yang diusung orang ramai itu dipandang sayu,laungan takbir dari suara dalam televisyen itu disambut dalam hati,wajahnya tidak beriak, ada air jernih terbit dari tubir matanya perlahan.


* * * *

“Ummi…”

Aisya sofea senyum.

“Ya sayang..”dahi anak kecil itu dikucup,lantas ditarik keriba.satu-satunya perkataan yang dapat disebut oleh anak comelnya itu betul-betul membuat hatinya berbunga.usai solat sunat selepas maghrib, Athirah Yusra yang baru pandai berjalan itu menarik-narik telekungnya.Aisya sofea mencapai Al-Quran Mahar pernikahannya dengan Zaid Emad dahulu,dibaca perlahan, Athirah Yusra senyap diriba Umminya.lama-kelamaan tertidur.

“Zaid ,akan aku asuh Athirah Yusra dengan tarbiyah Islami, bagai engkau yang mengasuh Athirah Yusra adik mu dahulu, agar perjuangan Abinya difahami,malah dituruti”

Al-Quran mahar kasihnya itu ditekap kedada erat, seakan rindu pada suaminya sedikit terlerai,wajah Athirah yusra dipandang sayu,lalu dikucup bekali-kali, sehingga tidur bayi kecil itu terganggu lantas merengek-rengek kecil, Musim bunga di Amareka kini kian melabuhkan tirainya, esok..dia akan terus menulis membuka pekung kekejaman musuh terkutuk si bangsat Yahudi itu!

4 comments:

[..si pencari..] said...

nessa...once again...coretan mu wat gue nanges..waa~

syabas..teruskan berdakwah melalui teknologi~=]

nessa syahirah said...

mekaseh untuk sume dorongan dari seekerz..

doakan nessa terus semangat ye..

Pencinta Ilahi said...

nak bg dorongan ngn doa kt cik nessa gak...(sambil meronta2 bagai anak kecil yg mahukan mainan kt pasaraya...)

nice story cik nessa..syabas~!!!

nessa syahirah said...

hoho~cantekk prangai..
anok sapo neh..kehkeh

mekacehh..

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena