Beriringan ke Syurga~

Saturday, January 16, 2010

Manusia penghukum.

Palu Pictures, Images and Photos

“ dahlah tak pakai tudung, jalan tergedik- gedik, nak jadi apa manusia sekarang ni” bisik alia kepada temannya, jelik melihat wanita yang berjalan dihadapannya.
“ Ya Allah, pegang tangan dengan lelaki, dekat kampus, nampak macam alim, siap naqibah lagi”terbuntang mata si Mira, maka cepat- cepat dia sampaikan apa yang dia lihat di shopping Mall petang itu pada nani sebaik pulang ke kampus.

“eh, tu kan si lili, kenapa pakai tudung pendek pula, biasanya tudung labuh” pelik si sara melihat Aminah yang nampak alim itu, tidak percaya apa yang dilihatnya kini.



Jadi manusia, jangan terlalu lekas menghukum, biarpun dihadapan anda seorang pembunuh yang sangat kejam. saya makin bingung dan pelik, manusia sekarang lekas benar menghamburkan ketidakpuasan hati.



saya pun tidaklah terlalu sempurna, terkadang juga boleh menjadi manusia penghukum, Cuma nampaknya, bila diri merasa sangat mulia, maka iman sudah diletakkan di tahap lutut, mengumpat itukan dosa besar, benar, dalam hadis ada disebut, selemah- lemah iman adalah bila anda membenci dosa dalam hati bila ada yang melakukan kemungkaran didepan anda, namun, bernilaikah tindakan selemah- lemah iman itu bila anda mengkembarkannya dengan kutukan dan hamburan ketidakpuasan hati seolah- olah andalah manusia paling sempurna .

Saya teringat dengan puisi yang saya nukilkan bertajuk, bila merasa terlalu mulia.

Kerana merasa lebih Mulia..

Kerana merasa lebih Mulia,
Kita merasa puasa kita lebih sempurna,
Malah memandang rendah pada yang menjamu selera,
Kerana merasa hebat menahan lapar dan dahaga.

Kerana merasa lebih Mulia,
Kita merasa tahajjud kita terlalu istimewa
Malah memandang sinis pada yang sedang lena,
Kerana merasa munajat kita lebih diterima.

Kerana merasa lebih Mulia,
Kita bahagia dikelilingi sahabat sefikrah
Malah memandang rendah pada yang melawan fitrah.
Kerana senang punya sahabat yang hadam erti ukhwah.

Oh, kerana merasa diri lebih Mulia.
Kita senang berjalan dilitupi pakaian yang cukup syaratnya.
Malah jelek melihat mereka yang terbuka sini sana
Kerana kita merasa diri lebih terpelihara.

Kerana merasa diri lebih Mulia,
kita gembira melaksanakan kerja Islam sepanjang masa
malah benci melihat sahabat yang berehat seketika.
kerana kita merasa diri lebih ikhlas dalam amal kerana-Nya.

Kerana merasa lebih mulia
Kita ralit menatap buku tanpa jemu
Malah jengkel dengan yang berhibur tanpa malu
Kerana merasa ilmu kita sudah menderu-deru.

Kerana merasa diri lebih mulia
Kita leka Perintah Tuhan Yang esa.
Menjaga hati dari merasa selesa dengan hidup sempurna
Takut-takut kita diheret ke Neraka,
Hanya kerana didunia,
Kita merasa lebih Mulia!



Bila manusia merasa diri lebih mulia, maka wujudlah dinding yang amat tinggi dan tebal dalam dakwah, anda akan mula merasakan andalah ahli syurga dan anda mahu menarik mereka bersama anda ke syurga kerana mereka calon ahli neraka!, ya, memang itulah tujuan dakwah, memperkenalkan mereka dengan Islam, dan kemudian mengajak mereka berkerja menjadi pendokong islam untuk sama- sama merebut syurga idaman, namun, apakah yang akan anda dapat dari dakwah yang tidak ikhlas, saya tidak tahu apa method dakwah yang akan menempias dari diri anda, bila anda merasakan andalah lebih mulia dari mad’u yang sedang anda dakwahkan, gambarannya mungkin lebih kepada ini.

” saya nak bawa anda bersama saya ke syurga, jadi anda haruslah kembali pada islam yang sebenar, bukan pakai macam nak balut nangka macam ni, dah macam tak pakai baju dah saya tengok”


Dalam gerakan juga selalu terjadi isu ini, bila anda merasakan andalah lebih kuat bekerja untuk islam, bila ada sahabat yang sedikit terbatas kemampuannya untuk ke meeting dan sebagainya, maka ada akan merasa lebih mulia, macam- macam tanggapan negatif dihamburkan kepada si teman itu, bijakkan si syaitan mengatur strategi, supaya anda merasa bangga dengan pengorbanan anda, maka sia- sialah apa yang anda lakukan.jadi pendokong gerakan islam, bukan untuk menjadi si penghukum, kita tidak pernah diajar untuk bersangka buruk, mari sama- sama koreksi diri, termasuk diri saya sendiri, bila penat, maka kita akan mudah bandingkan kerja kita dengan orang lain.

Saya ingin membawa anda mengenang satu kisah, betapa pentingnya ilmu dalam hidup sehingga mampu membuat kita menjadi seorang yang bijak dalam menghadapi situasi berhadapan dengan manusia yang berbuat salah, tanpa begitu mudah menghukum.

Masih ingat kisah si seorang hamba Allah yang telah pun membunuh 99 manusia dan bertemu dengan Abid kerana ingin ditunjukkan jalan untuk bertaubat, maka sang abid begitu mudah menghukum dengan menyatakan dia tidak layak untuk diampuni, maka si hamba Allah terus membunuh sang abid (hamba yang kuat beribadah)dan genaplah mangsanya keangka yang ke-100, maka dia bertemu dengan sang Alim( Hamba Allah yang berilmu), maka diarahkan pemuda itu menuju sebuah kampung, maka sewaktu perjalanan si hamba Allah yang berbuat dosa tadi meninggal dan berlakulah perselisihan diantara malaikat samaada untuk mencatatkan ke syurga atau neraka, maka dihitung langkahnya dan Akhirnya dia ditempatkan ke syurga, kisah ini hampir semua orang tahu, maka jelaslah menuntut itu amatlah penting supaya kita menjadi manusia yang tidak terlalu mudah menghukum.







2 comments:

jejak anbiya.. said...

betul2 dapat bg kesedaran kepada pembaca..tahniah..semoga dalam redha allah selalu..aminn..

~PakKaramu~ said...

Teruskan perjuangan anda

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena