Beriringan ke Syurga~

Friday, March 4, 2011

Tamu dari Sumatera.

gambar hiasan ambik kat devian art


Wajah kanak- kanaknya polos, bicara selambanya mengundang tawa, baik kanak- kanak sebayanya yang tersusun disaff paling hadapan, mahupun orang- orang dewasa ,memberi penuh perhatian pada isi ceramahnya, saya dan mak disebelah mendengar teliti, takjub saya dengan kuasa Tuhan, kanak- kanak 12 tahun mampu berceramah persis khatib yang berkhutbah lewat solat jumaat dimalaysia, dan dia kanak- kanak dari tahfiz anak- anak yatim sumatera diberi anugerah mampu berbicara lengkap dengan ayat- ayat Allah dan hadith nabi sebagai penguat hujjahnya- mungkin saya terlalu berlebihan, entah, di Malaysia, yang saya temui hanyalah kanak- kanak 12 tahun yang sibuk kesana kemari bermain bola dan mungkin bermain game online di cyber café.Hidupnyalah yang mungkin mematangkannya lebih dari usia sebenarnya.

Petang itu pulang dari kerja, mak mempelawa saya ke masjid al- hidayah bangsar tidak jauh dari rumah, kata mak, seorang daie kecil dari sumatera akan berceramah, tanpa banyak soal saya bersetuju, pastilah, teruja saya ingin bertemu siapa agaknya gerangan kanak- kanak yang cukup istimewa itu.

Takdirnya kami tiba lewat, hanya kurang dari lima belas minit sahaja saya mendengar suara lunaknya mengetuk pintu hati insan- insan yang lebih dewasa darinya, saya berkira- kira andai saja saya mampu membawanya bercaramah ke serata institusi pengajian tinggi, paling tidak dia mampu menyedarkan manusia- manusia bergelar mahasiswa yang pasti seharusnya malu atas perbuatan sendiri yang masih tidak matang- matang berbanding insan kecil yang baru bernafas dimuka bumi hanya 12 tahun itu.

Dari awal saya hadir ke taman diantara taman- taman syurga itu, dari saat saya mendengar suara kanak- kanak itu, yang terfikir dibenak saya hanyalah persoalan penting yang tidak tahu ingin saya ajukan kepada siapa.

“siapa ibumu dik?”

Saya tahu dia adalah anak yatim, meskipun siapa ibunya, jika masih hidup ataupun sudah selamat bersemadi di alam baqa, pasti peratus pahalanya mengalir meresapi ibunya, mahupun ayahnya.

Tenyata dia cukup istimewa.

Solat isyak, seorang kanak- kanak kecil yang lain dalam lingkungan enam atau tujuh tahun pula mengimamkan solat berjemaah kami, yang pasti, makmum tidak diam, esakan- esakan kecil kedengaran, suara lunaknya persis bacaan ahmad saud, seorang kanak- kanak kecil dari timur tengah yang bacaan Al- Qurannya mampu menebak hati sesiapapun.

Dua kanak- kanak ini sungguh istimewa, Allah mentakdirkan untuk saya belajar banyak perkara dari mereka, pertemuan ini dilihat cukup mudah, tetapi memberi impak yang sangat besar dalam hidup saya, dalam hati saya, dua insan ini saya ingin temui lagi, jika tidak didunia, saya memohon pada Allah untuk ditemukan disyurga nanti!dalam taman syurga yang sebenarnya.Amin~

1 comments:

najiehah said...

masyaAllah..ana suka post akk kali ni..amat menginsafkn dn menyentuh qalbi

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena