Beriringan ke Syurga~

Sunday, January 10, 2010

Menerjah Syurga!

color splash Pictures, Images and Photos



Hidup- penuh dengan warna, yang hitam, kelabu malah sesuci putih, tanpa
palit yang kotor, terkadang terus berwarna warni : bagai Pelangi, penuh rona,
terus berubah dan berubah, ada masanya mengecap rona yang terang, dan ada waktu
dipalit warna kusam walau diri tidak menginginkan kanvas hidup dicemari warna
yang tidak indah~

-Nessasyahirah

Huh!

Tanpa warna yang tidak indah, mana mungkin terhasil warna yang ceria, seperti hidup- tanpa dugaan, entah yang indah itu benar-benar indah atau tidak.

Warna : Cantik + Tak Cantik = sangat Cantik

Hidup: Suka + tidak suka = sangat suka.

Sifir hidup itu sangat mudah bukan, berputar dalam rutin yang sama, benarkah? Mungkin, jika hidup tidak memikirkan soal..

Syurga X neraka = ?

siapa kata semudah itu, hari ini menjadi pelaku dosa, esok bertaubat, kemudian membuat dosa, siapa yang dapat putuskan, yang nanti dia mati dengan jaminan Syurga yang tersangat indah.

Hari-hari manusia hidup dengan pakaian dosa, itulah hakikatnya, Cuma yang pelik, manusia itu yang masih tidak mahu bertaubat, sedangkan ruang untuk bertaubat itu dihampar seluas- luasnya oleh Allah.

Pagi tadi saya bangun dengan tekad tidak mahu membuat dosa, malangnya malam ini, sedar- sedar saya sudah pun berdosa, dengan matanya melilau kemana tanpa disedar, dengan fikirannya, dengan percakapannya, dan hari ini juga, sedar tak sedar saya dah pun buat seorang sahabat tersinggung dengan perbuatan saya, entah bila, bila difikir-fikir, hidup boleh bebas dari menjadi pengumpul dosa!

Tapi.

Manusia mana pula yang pagi-pagi sudah berangan- angan mahu mencipta dosa, atau..mungkin lagi ajaib, sampai nak tidur nanti, diri sangat suci tanpa dosa, seperti Malaikat.

Kali ini, saya bukan mahu kamu buat dosa secara berjemaah selepas baca entry saya ini, tapi, mahu kamu semua sedar satu perkara, yang saya akan bagitahu lepas kamu habis baca ini.

Biar saya ceritakan perihal saya, dan adik saya, yang sangat berbeza, macam langit-dan bumi, kata orang.

Adik perempuan saya, seorang yang lemah lembut, baik hati, pandai dan bijaksana, jarang buat mak dan Abah sakit hati, saya tak tahu kalau dia baca entry ini, dia akan riak atau tidak, mungkin dia akan beristighfar berkali-kali, sebab dia sangat baik, saya dan akak selalu gelarkan dia budak taat.

Dan saya, keras kepala, suka tidur, makan, malas belajar, tidak suka ikut peraturan dan sebagainya.

Hari tu kami sekeluarga hantar adik-adik saya ke kelantan.abaikan~

Adik saya kalau bagi alasan, jarang keluarkan dalil, dia hanya akan cakap:

”ye ke ko kak?”

saya pula, mungkin akibat suka sangat baca buku kononnya, apa yang saya tak puas hati, mulalah saya akan bagi dalil macam-macam, contohnya, selagi saya rasa tak turun Musolla awal waktu kat sekolah dulu tak menyalahi syariat, selagi tu saya akan buat sesuka hati saya.

Sampai satu masa, saya terfikir, bila saya akan bosan menjadi jahat seperti itu? Atau kadang- kadang saya selalu ’ nasihat’ kan adik saya supaya buat jahat sedikit, nanti tak rasa nikmat alam persekolahan.

Jadi? Betulkah manusia itu memang tak akan bosan buat dosa atau tak bosan buat baik?

Sebenarnya saya mahu ceritakan kisah pemuda yang dah bunuh 99 orang dan ingin bertaubat, tapi cerita itu sudah hadam dalam otak anda semua, dan saya juga mahu ceritakan tentang kisah adik dan abang yang baik dan jahat kemudian mati dalam keadaan yang tidak disangka-sangka, tapi kisah itu panjang.



Sebenarnya begini, saya pernah terbaca:

”Manusia yang baik itu adalah manusia yang mahu berubah dari kejahatan dan mahu
menjadi baik, dan bukanlah manusia yang sememangnya baik”





tengok ni.

Tak baik + baik = sangat baik.

kesian adik saya, dia tak baik sebenarnya, sayalah yang baik itu.haha.

saya hanya mahu katakan, betul, hidup manusia pastinya akan berdosa, tidak banyak, akan ada walau sedikit, tapi, jangan menjadi manusia yang tertipu dengan diri sendiri, keluarkan segala hujah seperti, aku akan bertaubat bila rasa diri nak mati nanti sebab Allah itu Maha Pengampun, betul, tapi kita tak tahu kita akan mati bila, dan kadangkala, dosa yang kita buat seperti tunjuk ajar dari Allah untuk diri menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Seperti warna tadi, cantik/ pahala + tak cantik/ dosa= lebih cantik-bertaubat, dan diri akan menjadi lebih baik.

kesimpulannya, manusia memang tidak lari dari membuat dosa dalam hidup sehari- hari, yang penting segera bertaubat dan jangan pula menangguh-nangguh, dan jangan saja-saja membuat dosa, sebab kita tak pernah tahu kita akan mati bila, moga- moga syurga itu milik kita, moga bersama menerjah syurga dengan rahmat dan kasih Allah S.W.T, akhir kata terimalah syair arab yang saya ambil dari sebuah buku.

Wahai diri, celaka engkau
Tolonglah aku dengan berjalan bersamamu.
Dalam
kegelapan malam.
Semoga engkau berjaya pada hari Kiamat
Dengan kehidupan
yang menyenangkan
Disebabkan oleh pertolongan-Mu.

p/s: Saya bosan-maka saya tulis entry bosan ini, nanti bila dah tua dan bosan, saya akan tengok kembali entry bosan ini, supaya saya tak bosan sangat.oh~lama saya tak mengarut dlm blog.




2 comments:

jejak anbiya.. said...

salam ziarah dan salam juang..artikel yang menarik...semoga dalam redha allah selalu..manusia memang x pernah lari dari membuat dosa...

mawarcoklat said...

rupa2nya kekarutan kamu jge t'serlah di blog.huhu

Powered by Blogger.
=)

Followers

Search This Blog

© Nessa Syahirah, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena